Ghibah dengan merendahkan Oran lain lewat isyarat

Ada banyak ragam ghibah yang merupakan bentuk amal muhlikat yang menghancurkan poin pahala yang kita kumpulkan mati-matian. Salah satunya adalah Muhakah. Muhakah merupakan sebentuk ghibah yang dalam bentuk laku. Yakni dengan menirukan sebuah ciri atau gaya seseorang. Seperti menirukan gaya berjalan. Ini adalah sebuah hal yang diharamkan oleh Allah. Nabi sendiri tak mau untuk menirukan seseorang meski diberi sekian harta benda.

Ghibah dengan merendahkan Oran lain lewat isyarat
http://www.fimadani.com

Pada suatu saat, Seorang Sayyidah Aisyah bilang kepada Rasulullah: “Duhai Rasulullah, sungguh Shofiyyah itu seorang wanita begini (seolah ia berkata seraya berisyarat dengan tangannya, bahwa ia ‘pendek’). Nabi bersabda: “Sungguh, Kau benar-benar telah mencampur sebuah kalimat yang jika saja kau campur air laut dengan kalimat itu maka pasti tercampur”.

Ya, muhakah adalah bagian dari ghibah. Namun memang ada ulama yang bahkan lebih masyhur dengan nama julukan yang aslinya terkesan merendahkan. Akan tetapi mereka justru senang. Seperti al A’masy, yang rembes. Al Qoffal, tukang gembok. al Khowwas, tukang sol. Maka hal ini bukan termasuk sebuah ghibah.

Abu Dzar al Ghifari pada suatu saat memanggil budaknya dengan sebutan, “Yabna Sauda’” (wahai anak orang hitam) “Wahai, Abu Dzar. Engkau telah menghinakannya dengan merendahkan ibunya. Di dalam dirimu terdapat sifat jahiliyah.” (HR. Bukhari)

Suatu waktu, Rasulullah shallallahu alaihi wasallam ditanya: “Muslim seperti apa yang lebih utama?”. Beliau menjawab: “Sesiapa yang orang lain selamat dari lisan (lisan) dan tangannya (yad)”. Dua hal inilah yang paling banyak menyakitkan orang lain. Lisan dan tangan. Dan diantara keduanya, lisan disebutkan dulu sebab memang menjadi anggota badan yang paling parah.

“Jirohatussinan lahal ti’amu # wala yaltamu ma jarohallisanu”
Artinya: Luka sebab gigitan pada saatnya akan sembuh, namun tak begitu dengan luka sebab lisan

Banyak hal yang mesti kita hindari untuk membuat lisan kita selamat: Diantaranya adalah mengumpat (Syatm), melaknat (la’n), Membicarakan aib orang lain (ghibah), dusta (buhtan),  Adu domba (namimah), siayah ilassulthon, dll.

Banyak orang alim yang bahkan terjebak dalam melakukan kejahatan ini. Maka betapa man shomata naja. Sesiapa yang diam ia akan selamat. Berbicaralah hanya yang penting-penting saja. Namun memang Allah ta’ala menformat banyak ragam lisan. Ada yang hanya bicara na’am la, namun ada juga yang ‘ngecopros’ tak henti-henti. Maka iyyullisan, yakni sulit bicara insyaAllah akan lebih selamat dari pada yang vokal. Tapi yang repot adalah tipe lisan yang sekali bicara yang keluar adalah hal yang menyakitkan, maka lebih baik diam saja. Ada juga lisan yang tipenya mudah bicara lucu, maka jika kita memiliki lisan tipe ini, niatkan bicara kita untuk menyenangkan orang lain, jangan hanya untuk ‘mbanyol’ saja.

Wama yalfizhu min qoulin…

Kita selalu diawasi oleh Raqib Atid. Sampai berupa rintihan seseorang pasti dicatat oleh Malaikat itu. Apakah rintihan itu hanya factor kesakitan, atau merupakan bentuk ‘ngersulo’.

Berkaitan dengan tangan. Agar kita bisa menyelamatkannya maka kita mesti menghindarkan diri dari dosa-dosa yang potensial dilakukan oleh tangan. Seperti memukul (Dzorb), membunuh (qotl), menghancurkan / memborbardir (hadm), melawan (daf’u),menulis kebathilan (kitabah bil bathil), menempeleng (Basytu), mengambil (akhdzu).

Hanya saja jika semua itu dilakukan untuk tujuan kebaikan (istislah), seperti menjewer untuk mendidik, maka tidak dianggap dosa. Dan mentakzir seorang murid yang melakukan pelanggaran pada prinsipnya tidak masalah. Namun akhir-akhir ini dikala guru mendidik menerapkan metode seperti ini justru akan dilaporkan atas nama melanggar HAM.

Ada yang memaknai “yad’” sebagai anggota badan, seperti yang dinyatakan Allah dalam firman-Nya.
….

Ada juga yang memaknai “yad” sebagai kekuasaan. Seorang penguasa adalah khodim bagi rakyatnya. Sehinggga ia harus berusaha menyenangkan dan menyejahterakan rakyat. Bukan menindas, menyakiti dan menyengsarakan rakyat.

Hadits ini begitu merepresentasikan sebuah jawamiul kalim yang dimiliki oleh Rasulillah. Kenapa tidak memakai redaksi qoul, tapi lisan. Kenapa memakai bahasa yad, tidak yang lain. Sebab pada akhirnya bisa mencakup keseluruhan makna yang mendalam dan luas.

Pada akhirnya, bagaimana kita selalu mengusahakan takholuq, berakhlaq dengan akhlaqnya Allah. Berusaha menyenangkan orang lain, tidak menyakitinya. Sebagai sebuah ibadah horizontal kepada Allah. Sebagai sebuah hubungan keterkaitan manusia dengan manusia. Karena jika kita telisik, ayat-ayat al-Qur’an menyiratkan adanya ibadah vertikal dan horizontal. Ayat-ayat yang mewajibkan sholat beriringan pula dengan mewajibkan zakat.

Wallahu ta’ala a’lam.




Share on Google Plus

About Heri Mas

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.
    Blogger Comment
    Facebook Comment

0 komentar:

Posting Komentar

Silahkan tinggalkan komentar.. tapi mohon maaf untuk spam akan kami hapus langsung.